Silvan Dillier Mengalahkan Jasper Stuyven Untuk Kemenangan pada Etape Enam Giro d’Italia

Silvan Dillier (BMC) meraih kemenangan terbesar dalam karirnya pada etape enam Giro d’Italia, mengemas Jasper Stuyven (Trek-Segafredo) ke garis finish di Terme Luigiane.

Pasangan ini telah menjadi bagian dari perpisahan lima orang yang Togel Online bersepeda dari peloton untuk hampir sepanjang etape 217 kilometer. Mereka mencapai puncak pendakian ke garis, yang menampilkan bagian 10 persen gradien, hanya dengan satu etape satu pemenang Lukas Pöstlberger (Bora-Hansgrohe) bersama mereka, dan trio tersebut naik dengan tenang mendaki hingga 200 m tanpa serangan.

Pembalap Swiss Dillier adalah orang pertama yang pindah dan pembalap tersebut membayar peluang Pöstlberger, dan Stuyven hanya bisa melompat ke roda kemudi BMC.

Namun Dillier mampu mempertahankan kecepatannya melawan Stuyven – yang memiliki sprint tangguh dan finis ketiga di finish sprint etape dua – mengalahkan Belgia dengan setengah roda di telepon.

Stuyven tampak frustrasi saat absen, setelah berada di posisi 10 besar pada Giro 2017 ini, sementara Dillier merayakan kemenangan monumental dari keterpurukan itu.

Pemimpin lomba Bob Jungels (Quick-Step) mampu mempertahankan keunggulannya untuk hari lain karena pesaing utama GC selesai bersama 39 detik di belakang pemenang.

Rui Costa (UEA Team Emirates) dan Michael Woods (Cannondale) berusaha lolos di final untuk mengambil satu Judi Togel atau dua detik, tapi pembalap seperti Geraint Thomas (Sky), Vincenzo Nibali (Bahrain-Merida) dan Nairo Quintana (Movistar) mampu bertahan pada mereka dan semua pesaing utama menerima waktu yang sama.

 

Bagaimana itu terjadi

Pelarian hari itu berhasil jauh lebih awal ke etape 217km yang panjang, dengan hanya setengah jam berlalu di atas etape ketika kelompok lima orang Silwan Dillier (BMC) Mads Pedersen dan Jasper Stuyven (Trek-Segafredo), Simone Andreetta ( Bardiani CSF) dan Lukas Pöstlberger diizinkan untuk membangun kesenjangan yang signifikan.

Mereka mengambil celah maksimum hampir sembilan menit pada kelompok itu dan masih memalu enam menit saat mereka mendekati 65km untuk pergi. Itu berarti tim seperti Willier Triestina dan Cannondale-Drapac, yang melihat kemenangan berharga pada hasil akhir hari itu, mulai bekerja keras di depan peloton untuk menariknya kembali.

Istirahat masih memiliki lima menit dengan 40km untuk pergi dan diadakan tiga menit sebagai peloton jambul pendakian diklasifikasikan kedua hari dengan 23km untuk pergi.

Survival hampir diyakinkan saat mereka memasuki 16km terakhir dengan 2-54, dengan Pedersen yang pertama turun dengan 6,4km untuk mengejar dia mengorbankan dirinya untuk rekan satu timnya Stuyven.

Pada saat ini kesenjangan mulai berjatuhan dengan cepat dengan 1-43 pada 6,2km untuk pergi, dengan naik menuju finish menghambat kemajuan pelarian itu.

Stuyven kemudian menyerang pada pendakian dengan jarak 5,6km, menjatuhkan Andreetta segera namun tidak mampu menurunkan Dillier dan Pöstlburger. Ketiganya mencapai awal pendakian terakhir dengan 1-30 di tangan di mana Dillier dan Stuyven berjuang keluar untuk menyelesaikan ketat di telepon.

Giro d’Italia berlanjut pada hari Jumat dengan etape panjang lainnya, saat pembalap menempuh rute 224km yang seharusnya memberi kesempatan lagi pada sprinter.

 

Hasil

Giro d’Italia 2017 etape enam: Reggio Calabria – Terme Luigiane (217k)

  1. Silvan Dillier (Sui) BMC Racing, di 4-58-01
  2. Jasper Stuyven (Bel) Trek-Segafredo, pada saat bersamaan
  3. Lukas Pöstleberger (Aut) Bora-Hansgrohe, jam 12an
  4. Simone Andreetta (Ita) Bardiani CSF, di usia 26-an
  5. Michael Woods (Bisa) Cannondale-Drapac, jam 39s
  6. Adam Yates (GBr) Orica-Scott
  7. Wilco Kelderman (Ned) Tim Sunweb
  8. Bob Jungels (Lux) Quick-Step Floors
  9. Bauke Mollema (Ned) Trek-Segafredo
  10. Geraint Thomas (GBr) Team Sky, pada saat bersamaan

 

Klasifikasi umum setelah etape enam

  1. Bob Jungels (Lux) Quick-Step Floors, pada 28-20-47
  2. Geraint Thomas (GBr) Tim Sky, di 6 dtk
  3. Adam Yates (GBr) Orica-Scott, pada 10 detik
  4. Domenico Pozzovivo (Ita) AG2R La Mondiale
  5. Vincenzo Nibali (Ita) Bahrain-Merida
  6. Nairo Quintana (Kol) Tim Movistar
  7. Tom Dumoulin (Ned) Tim Sunweb
  8. Bauke Mollema (Ned) Trek-Segafredo
  9. Tejay Van Garderen (AS) BMC Racing
  10. Andrey Amador (CRc) Movistar, semuanya pada waktu bersamaan

Tinggalkan Balasan